8 Tren Digital Marketing di Tahun 2021

tren digital markreting di tahun 2021

Tren Digital Marketing di Tahun 2021. Saat ini, tren pemasaran digital inovatif ini menjadi salah satu prioritas utama bagi sebagian besar pemilik bisnis di tahun 2021.

Jika bisnis kita memiliki niat untuk tetap kompetitif dalam lanskap online saat ini, kita harus mampu beradaptasi dengan perubahan yang berkembang pesat dalam pemasaran digital.

Kita hidup di masa ketika pemasaran teknologi bergerak cepat dan minat serta perilaku konsumen sulit diprediksi. Para pemasar tidak dapat lagi menceburkan kepala mereka ke dalam pasir dan berharap bahwa tebakan yang cerdas dan metode lama yang sama akan berhasil selamanya.

Nah Sobat ACE, kita akan coba membedah tren digital marketing untuk tahun 2021 yang akan membantu bisnis kita tidak hanya bertahan, tetapi juga berkembang di era inovasi ini. Tren Digital Marketing di Tahun 2021.

1) Kecerdasan Buatan
Dominasi Artificial Intelligence (kecerdasan buatan) atau yang sering disebut dengan AI ini sangat diperlukan dalam industri digital. AI menjadi jantung bisnis dan industri global di masa depan serta telah banyak mengambil alih pekerjaan sederhana yang dilakukan manusia.

Misalnya, Microsoft dan Uber menggunakan robot Knightscope K5 untuk berpatroli di tempat parkir dan area luar ruangan yang luas untuk memprediksi dan mencegah kejahatan. Robot dapat membaca pelat nomor, melaporkan aktivitas yang mencurigakan, dan mengumpulkan data untuk dilaporkan kepada pemiliknya.

Hanya beberapa tahun yang lalu, analis Gartner memperkirakan bahwa pada tahun 2020, teknologi AI akan menyebar pada hampir setiap produk dan layanan perangkat lunak baru. Ini adalah sebuah prediksi yang didukung oleh Harvard Business Review.

Kecerdasan buatan adalah peluang komersial terbesar bagi perusahaan, industri, dan negara selama beberapa dekade mendatang serta akan meningkatkan PDB global hingga 14% antara sekarang dan 2030. 

Alasan mengadopsi AI
AI dapat menganalisis perilaku konsumen dan pola pencarian. AI juga menggunakan data dari platform media sosial dan posting blog untuk membantu bisnis memahami bagaimana pelanggan menemukan produk dan layanan mereka.

Salah satu contoh menarik dari AI dalam praktiknya adalah chatbots (lebih lanjut nanti). Mastercard membuat bot Facebook messenger yang menggunakan perangkat lunak pemrosesan bahasa alami untuk menguraikan apa yang diinginkan pelanggan dan merespons seolah-olah itu adalah orang sungguhan guna mengotomatiskan penanganan pembayaran.

Kecerdasan buatan akan segera menjadi kekuatan pendorong di balik banyak layanan. Saat ini, kita telah melihatnya diterapkan di berbagai bidang seperti:

  • Komunikasi dasar
  • Rekomendasi produk
  • Personalisasi email
  • Transaksi e-commecre
  • Pembuatan konten

Dalam hal pembuatan konten, misalnya, alih-alih menebak subtopik apa yang akan dibahas dalam sebuah artikel, tim konten teratas pada tahun 2021 akan mengandalkan AI. Menggunakan Artificial Intelligence (AI) untuk menyajikan subtopik dan kata kunci terkait akan membuat artikel apa pun menjadi sangat komprehensif dan memberikan peluang terbaik untuk peringkat di halaman satu.

Bisnis yang mengadopsi AI pada tahun 2021 akan dapat memangkas biaya kepegawaian, mempercepat pertumbuhan, mendapatkan keunggulan atas pesaing mereka.

2) Chatbots
Chatbots akan terus menjadi bagian penting dari pemasaran digital pada tahun 2021. Teknologi berbasis AI ini menggunakan pesan instan untuk mengobrol secara real-time, siang atau malam dengan pelanggan atau pengunjung situs kita.

Survei menunjukkan bahwa:
Chatbots akan memberdayakan 85% layanan pelanggan pada tahun 2020
Manfaat utama chatbot adalah layanan 24 jam (64%), tanggapan instan atas pertanyaan (55%), dan jawaban atas pertanyaan sederhana (55%)

Banyak pelanggan lebih suka berinteraksi dengan chatbots karena mereka responsif 24/7 dan memberikan jawaban dengan segera secara akurat. Asisten virtual ini menawarkan layanan pelanggan yang luar biasa dengan memenuhi harapan pelanggan dan mengotomatiskan tugas berulang, yang berarti kita dapat fokus pada pekerjaan yang lebih penting.

Dengan semua pembicaraan tentang chatbot, realitas pemasaran modern menjadi jelas, yakni lebih bersifat komunikatif. Orang-orang menginginkannya seperti itu, dan merek pun bereaksi. Ketika konsumen memiliki pertanyaan, 82% menginginkan tanggapan “segera”.

3) Personalisasi
Jika Sobat ACE ingin menonjol di tahun 2021, Sobat ACE perlu mempersonalisasi maketing pada konten, produk, email yang dipersonalisasi, dan lainnya.

Pertimbangkan statistik personalisasi ini:

63% konsumen sangat kesal dengan ledakan iklan umum.
80% mengatakan mereka lebih cenderung berbisnis dengan perusahaan jika perusahaan menawarkan pengalaman yang dipersonalisasi.
90% mengklaim mereka menganggap personalisasi menarik.


Kevin George dari EmailMonks menegaskan bahwa “email yang dipersonalisasi dan dipicu berdasarkan perilaku 3x lebih baik daripada email batch-and-blast”.

Saat ingin mempelajari contoh kekuatan personalisasi, sulit untuk mengabaikan Netflix dan Amazon, dengan produk atau judul film yang direkomendasikan khusus untuk mereka. Berikut beberapa perusahaan lain yang berhasil menggunakan personalisasi adalah:

Cadbury’s membuat kampanye video yang dipersonalisasi dengan mencocokkan rasa Dairy Milk dengan pengguna berdasarkan data dari profil Facebook mereka. Hal ini termasuk usia, minat, dan lokasi. Kampanye tersebut menghasilkan rasio klik-tayang 65% dan rasio konversi 33,6%, membuktikan bahwa sentuhan pribadi itu sangat berfungsi.

Starbucks menggunakan aplikasi seluler gamified yang menggunakan data seperti riwayat pembelian dan lokasi untuk mendapatkan informasi sepribadi mungkin. Ini memungkinkan pelanggan menyesuaikan minuman mereka serta mendorong penggunaan lebih lanjut dengan sistem hadiahnya, di mana ini meroketkan pendapatan mereka menjadi $ 2,56 miliar.

4) Marketing Video
Angka-angka ini menunjukkan pentingnya memasukkan video ke dalam strategi digital marketing kita di tahun 2021:

70% konsumen mengatakan bahwa mereka telah membagikan video merek.
72% bisnis mengatakan bahwa video telah meningkatkan rasio konversi mereka.
52% konsumen mengatakan bahwa menonton video produk membuat mereka lebih percaya diri dalam keputusan pembelian online.
65% eksekutif mengunjungi situs web pemasar dan 39% menghubungi vendor setelah melihat video.

Video sejauh ini merupakan cara paling populer yang diinginkan pelanggan untuk mempelajari produk baru. Jangan hanya memikirkan YouTube. Ada banyak cara untuk mendorong keterlibatan yang lebih tinggi dengan pemasaran video Sobat ACE. Misalnya Sobat ACE dapat membuat posting video atau memulai siaran langsung di Facebook, Instagram atau LinkedIn.

Salah satu masalah yang dihadapi pemasar dalam beberapa tahun terakhir adalah pergeseran yang berkembang ke perangkat seluler. Halaman penjualan panjang dan email di masa lalu memudar dengan cepat karena terlalu sulit untuk dibaca di layar seluler kecil. Namun, video dapat menyajikan informasi yang sama dalam format yang berfungsi dengan sempurna apa pun perangkatnya.

Jika situs Sobat ACE menyertakan video, maka 50x lebih mungkin (50 kali!) Untuk mendorong hasil penelusuran organik dibandingkan dengan teks. Mengapa? Karena orang-orang menganggap konten video lebih menarik, maka Google mendorong halaman yang memasukkan video ke peringkat yang lebih tinggi.

Salah satu hal terbaik tentang pemasaran video adalah kemudahan untuk memformat ulang konten kita. Bayangkan kita telah merekam video untuk saluran YouTube. Daripada hanya mempublikasikannya di YouTube, kita juga dapat:

Mentranskrip versi teks dari video.
Publikasikan transkripsi di blog di bawah video YouTube tersemat untuk peringkat yang lebih baik.
Unggah video mentah dengan transkripsi sebagai subtitle ke Facebook (video Facebook asli mendapatkan pangsa tayangan dan keterlibatan yang jauh lebih tinggi daripada video YouTube yang dibagikan).
Ubah transkripsi menjadi artikel blog mandiri dengan penulisan ulang singkat serta penambahan statistik dan gambar yang relevan.
Rip audio saja dan gunakan sebagai episode podcast.
Gunakan gambar mini video dalam kampanye pemasaran email Anda dan kata “video” di baris subjek untuk meningkatkan rasio terbuka sebesar 19%.

5) Marketing Influencer
Marketing influencer adalah jenis pemasaran dari mulut ke mulut yang berfokus pada penggunaan para public figure untuk memperkuat pesan merek ke pasar yang lebih besar. Influencer dapat berupa selebritas terkenal, tetapi lebih sering mereka adalah tokoh Instagram atau YouTube dengan pengikut khusus yang dapat membantu menyebarkan berita tentang bisnis atau produk kita melalui saluran sosial mereka.

Karena pemasaran influencer umumnya lebih otentik daripada iklan perusahaan:

63% konsumen lebih memercayai pendapat influencer tentang produk daripada apa yang dikatakan merek tentang diri mereka sendiri.
58% orang telah membeli produk baru dalam enam bulan terakhir karena rekomendasi influencer.

6) Iklan Terprogram
Iklan terprogram berarti menggunakan AI untuk mengotomatiskan pembelian iklan sehingga kita dapat menargetkan audiens yang lebih spesifik.

Sebagian besar kampanye iklan manual berdasarkan penelusuran (bahkan yang dijalankan dengan alat profesional) memperhitungkan tiga atau empat target yakni kata kunci, waktu, dan lokasi. Alat pada platform menggunakan ratusan sinyal penargetan untuk mempersonalisasi iklan dan bahkan menargetkannya sesuai dengan gaya hidup atau kebiasaan perilaku saat terintegrasi dengan platform data pelanggan.

7) Aplikasi Pesan Sosial
Aplikasi pesan seperti WhatsApp memiliki 1,6 miliar pengguna aktif dan 55 miliar pesan dikirim setiap hari. Tiga aplikasi perpesanan sosial teratas, yakni WhatsApp, Facebook Messenger, dan Line memiliki lebih banyak pengguna gabungan daripada Facebook atau YouTube. Hal ini dikarenakan orang-orang menghabiskan lebih banyak waktu untuk saling mengirim pesan.

Aplikasi pesan instan bisa sangat berguna dalam mengirim pesan ke pelanggan secara langsung, karena memungkinkan personalisasi dan menambah nilai pengalaman pengguna. Selain itu, orang berharap bisnis hadir di aplikasi perpesanan karena ini adalah cara langsung dan mudah untuk berinteraksi dengan mereka.

Sobat ACE dapat memulai untuk mengembangkan kontak, menyampaikan informasi terkait value bisnis, melibatkan orang-orang di kontak dalam acara yang kita adakan, dan usahakan dapatkan kembali calon pelanggan

8) Pencarian Suara & Pembicara Cerdas
Meningkatnya penggunaan pencarian suara membuat perusahaan perlu memikirkan kembali strategi pemasaran digital mereka pada tahun 2021.
Pencarian suara memainkan peran penting dalam menyediakan semua informasi relevan yang dicari orang melalui konten audio. AI semakin pintar dan jumlah kesalahan yang dibuat oleh asisten suara seperti Alexa, Siri, dan Google telah sangat berkurang.


Sobat ACE, saat kita bertindak pada kebutuhan kita saat ini di digital marketing, ekspektasi kita cenderung tinggi dan kesabaran kita rendah. Hal ini membuat kualitas, relevansi, dan kegunaan pemasaran menjadi lebih penting dari sebelumnya.

Apabila Sobat ACE ingin membaca artikel lebih lanjut seputar digital marketing, bisnis, entrepreunership, ekspor-impor, copywriting, brand awareness, reseller, dan masih banyak lagi seputar dunia pemasaran atau bisnis, maka Sobat ACE dapat mengunjungi situs ACE Commerce Community. Sobat ACE juga dapat mengunjungi Online Course ACE Commerce Indonesia untuk mendapatkan banyak ilmu terkait dunia marketing ataupun bisnis yang dapat dikembangkan. Tren Digital Marketing di Tahun 2021.

Tren Digital Marketing di Tahun 2021.Tren Digital Marketing di Tahun 2021.

Related Articles

Responses

Your email address will not be published. Required fields are marked *