Keuntungan Bisnis E-Commerce

Keuntungan bisnis e-commerce. Sobat ACE, menurut kalian mengapa bisnis e-commerce saat ini mulai massif berkembang?
E-commerce tumbuh dengan pasti hingga COVID-19 muncul dan menempatkannya pada lintasan yang dipercepat, yang mana keadaan ini mempercepat pertumbuhan industri hingga 4-6 tahun. Pandemi menyoroti banyak keuntungan e-commerce, terutama pada sisi kenyamanan. Selama bulan Mei 2020 saja sejak diterapkannya lock down, penjualan e-commerce global mencapai $ 82,5 miliar, meningkat 77% dibandingkan tahun sebelumnya.

Selama dekade terakhir, konsumen terus-menerus mengubah cara mereka ingin berbelanja dan pedagang berusaha mengikutinya. Pembeli menelusuri, membandingkan, dan membeli dengan lancar dari situs online, pasar, aplikasi seluler, toko fisik, dan situs sosial. Saat teknologi inovatif membantu perjalanan mereka, konsumen mencari pengalaman luar biasa di seluruh titik kontak digital dan fisik dengan merek.

Menurut laporan Deloitte, 85% penjualan eceran dilakukan melalui toko fisik hingga tahun 2019. Kemudian datanglah COVID-19, menyebabkan peritel tradisional berebut untuk menempati penjualan online dan akhirnya angka e-commerce pun melonjak. Pergeseran terbesar di AS terjadi di pasar belanja bahan makanan. Pada Maret 2020, 42% konsumen AS berbelanja bahan makanan secara online setidaknya sekali seminggu dibandingkan dengan hanya 22% pada 2018 (GeekWire, 2020).

Hadirnya COVID-19 kemudian membuatnya sebagai katalisator dan mendorong konsumen ke dunia belanja online. Perilaku konsumen dalam berbelanja e-commerce kemungkinan besar akan terus berlanjut, bahkan setelah pandemi COVID-19 ini reda. Lebih dari 50% konsumen grosir online menyatakan bahwa mereka berencana berbelanja online bahkan setelah pandemi.

Jika Sobat ACE ingin mengembangkan bisnis fisik atau baru memulai, penjualan e-commerce memiliki banyak keuntungan sebagai strategi jangka panjang untuk memenangkan pelanggan. Saat Sobat ACE mempertimbangkan untuk menjual secara online, coba lihat keuntungan bisnis e-commerce ini.

  • Waktu Masuk ke Pasar yang Cepat

Tidak seperti ritel tradisional, toko e-commerce dapat aktif dan berjalan hanya dengan beberapa klik (jika kita mencari toko dasar.) Platform e-commerce seperti Shopify, BigCommerce, dan Squarespace menggunakan template siap pakai untuk membuat toko. Mereka menangani hosting, kepatuhan PCI, pemeliharaan platform, dan banyak lagi. Pasar seperti Amazon atau eBay hanya mengharuskan kita membuat akun sebelum mulai menjual.

Selama beberapa tahun terakhir, platform e-commerce berbasis SaaS seperti ini telah membuatnya realistis dan sederhana bagi pemilik bisnis untuk membuat situs yang menarik dan andal dengan sedikit usaha. Kita tidak memerlukan pengetahuan teknis atau e-commerce yang mendalam untuk memiliki situs web profesional dan berjalan hanya dalam satu sore. Kita bahkan dapat tumbuh secara substansial sebelum perlu mempertimbangkan sumber daya internal atau agensi digital untuk membawa situs kita ke level berikutnya.

Kita dapat memulai dengan cepat menggunakan solusi e-commerce, terutama jika kita telah membuat promosi dari mulut ke mulut atau pengikut sosial untuk dimanfaatkan. Kita dapat dengan cepat mengaktifkan dan menjalankan situs, lalu mengarahkan lalu lintas ke situs baru kita.

  • Biaya Rendah

Saat kita pertama kali memulai bisnis, e-commerce memungkinkan kita menghindari banyak investasi besar di muka yang dapat ditimbulkan oleh ritel tradisional seperti etalase fisik, inventaris, atau penggajian. Dengan toko online, kita dapat secara berurutan membangun bisnis seiring dengan pertumbuhan penjualan yang ada.

  • Pembeli Mulai Online

Penggunaan saluran digital terus meningkat. 87% pembeli memulai pencarian produk di saluran digital, naik dari 71% tahun lalu. Bahkan jika mereka akhirnya membeli dari toko fisik, pembeli lebih cenderung memulai pencarian mereka secara online, terutama di pasar seperti Amazon dan eBay.

Pembeli melakukan penelitian online untuk berbagai alasan untuk membandingkan harga, membandingkan merek, menelusuri ulasan pelanggan, memeriksa tingkat inventaris, dan banyak lagi. Satu-satunya cara untuk memastikan pembeli potensial menemukan produk kita adalah dengan tampil secara online. Meskipun hanya untuk memeriksa jam buka atau lokasi toko, penting bagi pelanggan untuk menemukan informasi yang mereka cari.

  • Wawasan Data Pelanggan

Satu keuntungan dari penjualan online yang mungkin tidak kita pikirkan adalah betapa mudahnya mengumpulkan, mengukur, dan menindaklanjuti data pelanggan. Jika ingin terlalu fokus pada pengalaman pelanggan, kita harus memiliki data konsumen. Penjualan online memungkinkan kita untuk mengumpulkan data tangan pertama dengan melacak interaksi pelanggan. Kita akan memiliki loop masukan konstan dari wawasan yang dapat ditindaklanjuti untuk terus berinovasi pada pengalaman pelanggan.

Menjual secara online dapat memberi pengecer akses ke ‘tambang emas’ data pelanggan yang tidak dapat diakses melalui ritel fisik. Konsumen daring tidak hanya biasanya memberikan nama, alamat email, dan nomor telepon mereka saat check out atau mendaftar di suatu situs, tetapi mereka juga memberikan banyak data perilaku konsumen dan demografis, yang mana ini tersedia melalui Google Analytics. Hal tersebut dapat membantu pengecer daring mengoptimalkan perjalanan konsumen dan pasar lebih efektif dan akurat. E-tailer juga dapat membina dan menargetkan ulang konsumen secara tepat, berdasarkan tahapan perjalanan mereka. Misalnya, menggunakan wawasan data, pengecer online dapat mengirim email kepada calon pelanggan yang telah meninggalkan ‘gerobak’ mereka. Kemudian memotivasi dan mengingatkan mereka untuk memeriksa pembelian mereka, dan bahkan dapat menggunakan iklan penargetan ulang.

  • Jangkau Pelanggan Baru

Seperti disebutkan di atas, penjualan e-commerce dapat memiliki banyak format berbeda. Setiap saluran memiliki pemirsa unik yang dapat dijangkau penjual. Situs online dapat membantu kita menjangkau pembeli internasional. Situs sosial dapat menjangkau demografi baru. Pasar seperti Amazon menyediakan audiens terluas, tetapi juga dapat membantu kita menemukan pasar khusus. Pasar seperti Etsy, Newegg, dan Poshmark melayani audiens tertentu yang mencari produk tertentu. Bagian terbaiknya adalah kita juga dapat menggunakan campuran poin kontak online untuk melibatkan banyak audiens sekaligus.

Tidak seperti fisik biasa, saluran online tidak terbatas pada siapa yang dapat mengunjungi toko kita secara fisik. Baik baru memulai atau menjadi penjual yang sudah ada, kita dapat menjangkau seseorang secara online yang sebelumnya tidak kita lakukan.

  • Menurunkan biaya

Menggunakan sistem online dapat mengurangi kebutuhan akan etalase toko fisik, yang berarti biaya tetap dapat lebih rendah untuk bisnis. Selain itu, karena sebagian besar e-commerce otomatis, maka lebih sedikit anggota staf yang dibutuhkan. Memasarkan toko e-commerce, menggunakan Google Adwords, periklanan Facebook e-commerce, dan pemasaran media sosial itu akan jauh lebih hemat biaya daripada mempromosikan secara luring. Penghematan biaya ini menghasilkan harga yang lebih rendah bagi konsumen dan lebih banyak penjualan untuk bisnis.

  • Basis pelanggan yang lebih luas

Dengan e-commerce, batas geografis menjadi tidak penting. Kita dapat menjual produk ke pembeli online di seluruh negeri atau bahkan di seluruh dunia. Kita tidak terbatas pada pembeli di lokasi fisik. Dengan menggunakan beberapa titik kontak online, kita dapat mengakses pelanggan dari semua sudut dengan pergi ke tempat mereka berada, seperti media sosial, forum, dan pencarian Google.

  • Buka selalu

Saat kita menjual secara online, bisnis kita buka 24/7/365. Meskipun dukungan pelanggan mungkin tertidur, otomatisasi memastikan bahwa sisa proses penjualan selalu mengalir dan konsumen dapat membeli kapan saja, kapan saja.

  • Lebih mudah scale up

Meningkatkan atau menumbuhkan toko fisik membutuhkan lebih banyak ruang lantai, ruang rak, karyawan, dan biaya yang menyertainya. Sebaliknya, sangat mudah untuk mengembangkan toko online. Yang Anda butuhkan hanyalah lebih banyak inventaris, beberapa penyesuaian digital, dan mungkin lebih banyak ruang penyimpanan, yang jauh lebih murah daripada ruang etalase. Dengan membuka bisnis di e-commerce juga menghilangkan kebutuhan untuk membuka toko baru di lokasi lain karena kita sudah berada dalam jangkauan pasar global.

  • Strategi Pemasaran Konten

Kehadiran online memungkinkan kita memberikan lebih banyak informasi tentang produk dan layanan kepada pelanggan. Situs bermerek secara khusus memberi penjual tempat untuk menyediakan konten utama kepada pelanggan.

Konten produk utama mencakup deskripsi produk yang mendalam, perbandingan produk, ketersediaan inventaris di dalam toko, dan harga. Informasi ini membantu pelanggan membuat keputusan pembelian baik di dalam toko maupun secara online.

Situs e-commerce kita juga dapat memberikan lebih banyak informasi tentang bisnis atau cara menggunakan produk kita. Halaman web dan pemasaran email dapat didedikasikan untuk kisah atau cerita merek yang kita punya dan bagaimana produk kita tersebut dibuat. Postingan blog dan video juga dapat memberikan konten bermanfaat tentang penggunaan produk atau layanan.

Keuntungan bisnis e-commerce. Nah itu dia Sobat ACE, beberapa keuntungan yang dapat kita raih ketika memilih untuk melakukan penjualan bisnis di situs e-commerce. Untuk membaca artikel tentang e-commerce lebih lanjut, jangan lupa subscribe ACE Commerce Community. Jika Sobat ACE tertarik untuk belajar seputar dunia bisnis, entrepreunership, ekspor-impor, copy writing, digital marketing, brand awareness, dan reseller, dan masih banyak lagi seputar bisnis, maka Sobat ACE dapat mengunjungi Online Course ACE Commerce Indonesia.

Related Articles

Responses

Your email address will not be published.

Our ACE team is here to answer your questions. Ask us anything!