Kenali Model Bisnis E-Commerce Ini

Kenali model bisnis e-commerce ini. Sobat ACE, mari kita pikirkan dan ingat-ingat kembali bagaimana cara kita semua berbelanja sepuluh tahun lalu. Kemana Sobat ACE pergi untuk membeli pakaian? Bagaimana untuk mendapatkan bahan makanan? Apa yang Sobat ACE lakukan ketika tiba waktunya untuk membeli kasur baru dan perangkat rumah tangga baru? Bisnis e-commerce yang inovatif telah mampu mengubah cara kita dalam berbelanja. Pada tahun 2013, e-commerce berhasil untuk menghasilkan 6% dari penjualan ritel di Amerika Serikat dan pada tahun 2017, naik menjadi 9%. Para ahli memperkirakan bahwa pada tahun 2021, penjualan e-commerce akan mencapai 14% dari total pembelian di AS sendiri.

Meskipun banyak alat baru yang berkembang pesat dan marak digunakan pada era modern ini, aturannya akan tetap sama. Jika kamu ingin berinovasi dan menentang ekspektasi, kamu perlu mengetahui model bisnismu dan menentukan bagaimana kamu akan berinovasi nantinya. Apakah kamu memiliki ide tentang jenis bisnis e-commerce yang telah kamu pikirkan sepanjang waktu? Apakah akronim itu membuat kepalamu pusing? Mari kita lihat cara transaksi online yang paling umum terjadi. Dalam artikel ini, kita akan membahas tentang model bisnis sentral e-commerce. Dengan mengetahui wadah apa yang cocok untuk ide besar yang Sobat ACE miliki, itu akan membantu untuk berpikir secara kreatif tentang peluang dan ancaman yang mungkin akan Sobat ACE hadapi nantinya ketika terjun di bisnis e-commerce. Yuk kenali model bisnis e-commerce ini!

kenali model bisnis e-commerce ini

1. B2B: Business to Business E-Commerce

Model B2B berfokus pada penyediaan produk satu bisnis ke bisnis lainnya. Meskipun banyak bisnis yang masuk dalam ceruk ini adalah penyedia layanan, kamu akan menemukan perusahaan perangkat lunak, perangkat furnitur dan pemasok kantor, perusahaan hosting dokumen, dan banyak model bisnis e-commerce lainnya. Contoh e-commerce B2B yang mungkin kamu kenal adalah ExxonMobil Corporation dan Chevron Corporation, Boeing, dan Archer Daniel Midlands. Bisnis ini memiliki platform e-commerce perusahaan khusus yang bekerja langsung dengan bisnis lain dalam lingkungan tertutup. Bisnis e-commerce B2B biasanya membutuhkan lebih banyak startup cash di awal.
Dalam model bisnis B2B, bisnis menjual produk atau layanannya ke bisnis lain. Terkadang pembeli adalah pengguna terakhir, tetapi seringkali pembeli menjual kembali ke konsumen. Transaksi B2B umumnya memiliki siklus penjualan yang lebih lama, tetapi nilai pesanan yang lebih tinggi dan pembelian yang lebih berulang. Pada tahun 2020 lalu, hampir setengah dari pembeli B2B adalah kaum milenial, yang mana hampir dua kali lipat dari jumlah tahun 2012. Seiring generasi muda yang memasuki era melakukan transaksi bisnis, penjualan B2B di ruang online menjadi semakin penting.

2. B2C: Business to Consumer

Sektor B2C adalah model yang kebanyakan orang pikirkan ketika mereka membayangkan bisnis e-commerce itu sendiri. Proses Penjualan e-commerce B2C adalah model ritel tradisional, di mana bisnis menjual kepada individu, tetapi bisnis dilakukan secara online dan bukan di toko fisik. Contoh bisnis B2C dapat kita temukan di mana-mana, yakni misalnya pada online retailers eksklusif seperti Newegg.com, Overstock.com, Wish, dan ModCloth. Ada juga model bisnis batu bata dan mortil model B2C besar lainnya seperti pada Staples, Wal-Mart, Target, REI, dan Gap. Model B2C adalah model bisnis yang paling umum. Proses pengambilan keputusan untuk pembelian B2C jauh lebih singkat daripada pembelian B2B, terutama untuk barang-barang yang memiliki nilai lebih rendah. Karena siklus penjualan yang lebih pendek, bisnis B2C biasanya menghabiskan lebih sedikit uang pemasaran untuk melakukan penjualan, tetapi juga memiliki nilai pesanan rata-rata yang lebih rendah dan lebih sedikit pesanan berulang daripada rekan B2B mereka. B2C tidak hanya mencakup produk, tetapi juga layanan.
Inovator B2C telah memanfaatkan teknologi seperti aplikasi seluler dan pemasaran ulang untuk memasarkan langsung ke pelanggan mereka. Apapun yang kita beli di toko online seperti lemari pakaian, perlengkapan rumah tangga, dan hiburan dilakukan sebagai bagian dari transaksi B2C.

3. C2C: Customer to Customer

B2B dan B2C adalah konsep yang cukup intuitif bagi kebanyakan dari kita, tetapi gagasan C2C berbeda. Dibuat oleh bangkitnya sektor e-commerce dan meningkatnya kepercayaan konsumen dalam bisnis online, situs web e-commerce ini memungkinkan pelanggan untuk berdagang, membeli, dan menjual barang dengan imbalan komisi kecil yang dibayarkan ke situs. Bisnis C2C juga disebut pasar online, yang mana menghubungkan konsumen untuk menukar barang dan jasa dan biasanya menghasilkan uang dengan membebankan biaya transaksi atau pencatatan. Bisnis C2C mendapatkan keuntungan dari pertumbuhan yang didorong sendiri oleh pembeli dan penjual yang termotivasi, tetapi menghadapi tantangan utama dalam pengendalian kualitas dan pemeliharaan teknologi. Membuka situs C2C membutuhkan adanya perencanaan yang matang. Terlepas dari kesuksesan platform seperti eBay dan Craigslist, banyak situs lelang dan rahasia lainnya (arena utama untuk C2C) telah dibuka dan ditutup dengan cepat karena model yang tidak berkelanjutan.

4. C2B: Customer to Business

C2B adalah model lain yang tidak langsung terpikirkan oleh kebanyakan orang, tetapi semakin sering terjadi hingga pertumbuhan e-commerce saat ini. Bisnis perdagangan online ini adalah ketika konsumen menjual barang atau jasa ke bisnis, dan kira-kira setara dengan kepemilikan perseorangan yang melayani bisnis lebih besar. Bisnis C2B memungkinkan individu untuk menjual barang dan jasa kepada perusahaan. Dalam model e-commerce ini, sebuah situs mungkin akan mengizinkan pelanggan untuk mengeposkan pekerjaan yang ingin mereka selesaikan dan juga menawarkan bisnis untuk peluang tersebut. Yang termasuk dalam model bisnis C2B ini antara lain adalah situs penyediaan layanaan seperti UpWork dan beberapa strategi monetisasi blog umum seperti pemasaran afiliasi atau Google Adsense.


Kenali model bisnis e-commerce ini.

Nah itu dia Sobat ACE, beberapa model bisnis e-commerce untuk mengetahui wadah model mana yang cocok untuk ide bisnis yang kamu miliki. Untuk membaca artikel tentang e-commerce lebih lanjut, jangan lupa subscribe ACE Commerce Community. Jika Sobat ACE tertarik untuk belajar seputar dunia entrepreunership, ekspor impor, bisnis, copy writing, digital marketing, dan reseller maka Sobat ACE dapat mengunjungi Online Course ACE Commerce Indonesia.

Related Articles

Responses

Your email address will not be published.

Our ACE team is here to answer your questions. Ask us anything!